Monday, March 31, 2014

HATI INI UNTUKMU 5

Seperti biasa, Farisha pergi ke rumah Hakim untuk belajar. Dia tidak pula memberitahu bahawa Aina berada di hospital kepada Hakim kerana bimbang Hakim akan hilang dari pandangan matanya.  Dia tahu Hakim sangat merindui Aina. Dia selalu menyebut tentang Aina setiap kali mereka belajar bersama. Jika Hakim tahu Aina memasuki hospital, pasti Hakim akan berlari secepat mungkin untuk berjumpa dengan Aina. Farisha tak nak perkara yang sama berlaku lagi.

“Isha ada sembunyikan sesuatu ke dari Hakim?” Hakim dapat meilhat Farisha seperti seolah-olah sembunyikan sesuatu.

Farisha hanya menggelengkan kepala. Puan Laila, mama Hakim memanggil Hakim ke dalam. Farisha yang mendengar panggilan tersebut, merasakan bahawa rahsianya pasti terbongkar. Hakim memberikan senyuman kepada Farisha dan masuk ke dalam rumah.

“Ini. ada panggilan untuk kamu daripada Aina” Senyuman Hakim makin lebar. Hakim sudah lama tidak mendengar suara Aina. Dia merindui kawan baiknya itu.

“Aina minta maaf pada Hakim. Kalau Aina ada buat salah kat Hakim.” Tiba-tiba sahaja Aina meminta maaf. Hakim berasa pelik.

“Kenapa Aina cakap macam tu? Kenapa dah lama tak  datang? Hakim rindu kat Aina.” Hakim seolah-olah seperti seorang kekasih yang merindui kekasihnya.

“Aina minta maaf sebelum Aina nak cakap. Aina benci Hakim. Kita putus kawan.” Aina tiba-tiba merasakan dia tidak mampu lagi untuk berkawan dengan Hakim.

“Apa Aina merepek ni? Kita kan kawan. Aina tak suka ke kawan dengan Hakim?” Hakim merasakan titisan air mata persahabatan mula mengalir dipipinya.

“Aina hanya benci Hakim. Aina benci Hakim!!!!!!!!!!....tut…tut…tut” suara Aina sudah hilang di telefon. Hakim meletakkan gagang telefon.

Puan Laila yang berada di sebelah Hakim hanya terdiam apabila melihat keadaan Hakim kesedihan. Dia mendekati Hakim dan memeluk anaknya.

“Kenapa Hakim?” Puan Laila memulakan perbualan.

“Mama boleh minta Isha balik dulu. Hakim tiada mood nak mengajar sekarang ini.” Hakim hanya memberitahu mamanya sebegitu setelah pelukan mamanya dileraikan dan berlari masuk ke bilik.

Aina menangis di sisi Yusoff. Yusoff memaksa Aina meletakkan telefon setelah dia menyedari Aina membuat panggilan kepada Hakim dan berkata sesuatu yang boleh menyakitkan hati Hakim. Yusoff mulai faham kenapa Aina jadi sebegitu. Ini semua kerana Hakim. Aina tidak mahu Hakim memikir tantang dirinya lagi dan teruskan berfikir tentang Farisha.

“Aina jangan sedih lagi. Yusoff akan sentiasa kawan dengan Aina dan mungkin menjadi lebih rapat dari itu.” Yusoff memberi kata-kata semangat kepada Aina.


Aina terkejut dengan kata-kata Yusoff. Dia perlu berkawan dengan Yusoff untuk melupakan Hakim. Pintu hospital dikuak. Bapa Aina, En. Khairul sudah sampai di hospital untuk menjemput Aina. Yusoff sudah menjadi kawan rapat kepada Aina dan Aina masih lagi mengingati cinta pertamanya, walaupun boleh dikatakan cinta monyet.

HATI INI UNTUKMU 4

Aina berlalu semula ke perpustakaan. Dilihat cikgu yang menemani mereka sedang bersiap-siap untuk pulang. Seorang pelajar lelaki yang bertugas disitu asyik memandang Aina. Dia dapat melihat kesedihan di wajah Aina. Mereka beransur pulang. Mereka menghantar Arina dahulu pulang barulah mengantar Aina.

“Nama awak Aina kan?”pelajar lelaki tersebut memulakan berbicara setelah mereka tinggal berjalan berdua. Gurunya sudah pesan untuk menghantar Aina dan Arina.

“Ye. Nama saya Aina. Ada masalah ke dengan awak?”Aina yang tidak selesa dengan telatah pelajar lelaki tersebut yang asyik memandangnya dari tadi. Apa kene dengan mamat ni? Tiba-tiba lak tegur aku.

“Nama saya Syed Ahmad Yusoff. Boleh panggil saya Yusoff.” Pelajar lelaki tersebut tidak semena-mena memberitahu nama tanpa Aina bertanya.

Aina hanya mendiamkan diri. Siapa yang tak kenal Syed Ahmad Yusoff Bin Syed Ali? Senior darjah lima yang agak terkenal kerana mukanya yang boleh dikatakan hensem. Dia terkenal kerana dia mempunyai jawatan dan seolah-olah mempunyai pakej yang lengkap. Pandai, hensem, anak orang kaya. Siapa yang tak gila ooooiii??!!Hati Aina memberontak. Dia tidaklah mempunyai perasaan kepada lelaki seperti Yusoff ni. Dalam hatinya cuma ada Hakim walaupun Hakim tidak pernah memandangnya seperti Farisha, namun persahabatan lama perlu dipertahankan.

“Yusoff. Kenapa awak tak suka layan Arina? Dia baik apa?” Tiba-tiba dia terdetik ingin bertanya. Dilihatnya tadi sepanjang bertugas, hanya Arina sahaja yang banyak bercakap dengan Yusoff. Cuma Yusoff banyak berdiam diri.

“Saya tak suka perempuan yang meluahkan perasaannya dulu.”

Aina tersentak. Dahsyat betul Arina. Dia cakap kat Yusoff. Biasalah, cinta monyet. Hahahahaha…geli hati Aina. Tanpa disedari. Dia ketawa.

“Ha. Barulah cantik senyum. Kalau tak masam je muka macam mak nenek kat pasar malam tu. Hehehehe.” Yusoff mengusik Aina.

Aina melihat Yusoff ketawa. Hensemnya. Tapi aku tak layak nak berkawan dengan dia. Detik hati kecilnya lagi. Yusoff yang melihat perubahan muka Aina yang seolah-olah sedang berfikir, terus berhenti. Aina yang meihat Yusoff berhenti pun terus terhenti bersama dengan basikalnya.

“Kenapa ni Yusoff?”

“Dah sampai rumah awak, Aina. Ai….rumah sendiri pun tak sedar?Lawak lah awak ni…hehehehe”
Aina tersenyum. Dia mengangguk dan mula melangkah masuk ke rumah yang sunyi itu. Setelah ibunya meninggal, ayahnya selalu bekerja kuat di pejabatnya. Ayahnya merupakan seorang arkitek dan rumah yang didudukinya sekarang juga merupakan rumah yang direka oleh ayahnya sendiri sebagai tanda kasih sayang kepada arwah isterinya. Dia menekan loceng di pagar.

“Bibik, bukakan pintu.”

Dia memberitahu di tempat suara penekan loceng dan pagar dibuka. Aina menoleh semula ke arah Yusoff.

“Yusoff, saya masuk dulu ye. Awak baliklah. Terima kasih kerana hantar saya pulang.”


Aina memberikan senyuman tanda terima kasih. Yusoff berlalu pergi. Sambil melangkah masuk, Aina berasa pelik. Bagaimana Yusoff tahu rumah aku? Sedangkan aku tak pernah berkawan atau bertegur dengan dia? Bila dia berlari semula ke pagar, Yusoff sudah tiada dan mungkin sudah pulang. Satu perkara yang aneh telah berlaku dalam hidup Aina.  Biarlah budak tu.Bukan ada kene mengena dengan aku pun. Marah hati Aina lagi. 



“Aina, jom kita pergi makan.” Farisha mengajak Aina makan di waktu rehat.

“Awak pergilah dulu. Saya rasa tak berapa sihatlah. Nak duduk dalam kelas je kot.”

“Ok. Awak nak pesan apa-apa tak? Saya tolong awak belikan.”

Aina melihat muka Farisha yang berseri-seri seperti tidak sabar menunggu pesanan makanan daripada dia. Dia tidak mahu Farisha memberi syak wasangka padanya.

“Awak belikan saya roti ye. Nah duitnya.”

Aina memberi duit kepada Farisha. Farisha berlalu pergi. Sedang Aina tengah meletakkan kepalanya di atas meja. Tiba-tiba perutnya dirasakan sakit dan sangat sakit. Dia lantas berlari ke tandas. Aduh, sakitnya perut ni! Dari kejauhan, di aras kelas darjah lima terdapat seorang budak lelaki yang memerhatikan tindak-tanduk Aina. Setelah selesai segala urusan, Aina pulang semula di kelas. Terkejut dibuatnya Aina apabila melihat Yusof berada di tempat duduk Farisha. Nampak macam nak letak sesuatu sahaja di tempat duduk Farisha.  Mesti dia ada hati dengan Farisha. Lantak dialah! Detik hati Farisha.

“Hai. Aina awak tak sihat ke?”

Pertanyaan itu dilontarkan oleh Yusoff kepada Aina setelah dilihatnya Aina ingin mengambil tempat duduk.  Aina yang bermuka pucat lesi hanya dapat berkata sepatah-sepatah.

“Ada….apa….dengan….awak…” Aina memegang perutnya. Entah kenapa perutnya begitu sakit.
“Eh, awak ok tak ni?! Saya boleh panggil cikgu.” Yusoff sudah kaget. Dia cemas melihat keadaan Aina sebegitu.

Aina hanya membuat muka. Dia tak mahu melihat muka Yusoff. Kenapalah mamat ni sentiasa ada setiap kali aku rasa sedih dan sakit! Hati Aina membentak. Aina cuba bangun dan dia ingin ke tandas semula. Bila bangun. Aina dapat merasakan pandangannya mula kabur. Yusoff yang berada di hadapannya, mula menyambutnya. Aina pengsan. Yusoff memanggil kawannya untuk memanggil cikgu. Farisha juga sudah berada di situ. Yusoff yang menemani Aina ke hospital dan diikuti juga oleh cikgu.

“Yusoff, awak pulanglah dulu.” Cikgu Zakiah meminta Yusoff pulang setelah dilihatnya jam menunjukkan waktu sekolah sudah tamat.

Yusoff memandang Aina. Muka Aina sudah beransur hilang warna pucatnya. Yusoff hanya menggelengkan kepala. Bagi dirinnya biarlah dia menunggu sehingga Aina sedar. Entah kenapa sejak akhir-akhir ini dia sentiasa risau akan kondisi Aina. Dia duduk disisi Aina. Muka Aina sejak akhir-akhir ini, menunjukkan tanda dia sangat sunyi. Dia sering perhatikan Aina. Aina tidak pernah semuram itu dari darjah dua lagi. Cikgu Zakiah membiarkan sahaja Yusoff duduk di situ.

Saturday, March 29, 2014

HATI INI UNTUKMU 3

“Minta…….. maaf. Saya jiran depan rumah awak. Mama saya ada di dalam tak?” Hakim tergagap sedikit setelah melihat kecantikan gadis yang berada di hadapan matanya. Gadis tersebut kaget.

“Farisha, suruhlah dia masuk.” Kedengaran suara mak Farisha di dalam rumah.
Hakim dapat mengenalpasti suara mamanya dan dia pasti itulah suara mama dia. Farisha tertunduk malu dan memulakan tutur kata.

“Jemputlah masuk.”

“Terima kasih.” Hakim mengucapkan terima kasih kepada Farisha sebelum melangkah masuk.

Dia berjalan ke ruang tamu rumah jirannya untuk mencari mamanya. Farisha nama gadis ni. Hakim berbisik di dalam hati. Farisha mengikut langkah Hakim daripada belakang. Puan Laila dan mak Farisha merenung ke arah Hakim dan Farisha tersenyum.

“Ini anak saya Akmal Hakim.” Puan Laila memperkenalkan Hakim kepada Puan Aida. Hakim menyalami Puan Aida.

“Dah besar dah anak kau ni Ila.”

Ila? Mama kenal ke mak cik ni. Hakim tertanya setelah mendengar panggilan mak cik tu kepada mamanya. Hakim membuat muka tanda tanya kepada mamanya.

“Kalau Hakim nak tahu, inilah kawan lama mama. Mama dah lama tak jumpa dia. Tak sangka pulak kita akan jumpa lagi kan? Ida”

“Aah. Tak sangka anak kita masing-masing dah besar. Bolehlah dijodohkan satu hari nanti ye tak?” Puan Aida seolah-oleh sudah berkenan dengan Hakim walaupun dia tahu yang anaknya masih kecil.

“Insya-Allah. Kalau dah jodoh kita nak berbesan. Hahaha…..” Puan Laila seperti menyokong akan kata-kata Puan Aida.

Hakim kaget dan malu dengan kata-kata mamanya. Farisha yang berada di dapur menyiapkan air juga tertunduk malu. Walaupun dia masih darjah empat, namun pertama kali membuka pintu untuk Hakim membuatkan hatinya tersentuh buat pertama kali. Dia rasa dia ingin berkenalan lebih mendalam mengenai Hakim.

Hari berganti hari. Hubungan Hakim dan Farisha semakin rapat. Menjadi kawan atau rapat kerana jodoh? Itu takdir Tuhan. Kehadiran Farisha setiap petang di rumah Hakim untuk belajar seolah-olah menjadi galakan hubungan mereka berpanjangan sehinggalah mereka dewasa. Pada suatu petang, tanpa disedari Hakim, Aina ada datang ke rumah Hakim. Dia melihat kehadiran Farisha dan kegembiraan Hakim melayan Farisha. Dia mengundur langkahnya dan pulang. Puan Laila juga berasa pelik dengan ketidakhadiran Aina yang sudah lama ke rumahnya. Sedang leka Hakim berbual dengan Farisha, Puan Laila mengganggu sebentar.

“Hakim, mama tengok dah lama Aina tak datang ke rumah kita? Kenapa ye?”

“Entahlah mama. Biar Hakim telefon rumahnya sekejap.”

Hakim pergi ke telefon rumahnya. Dia mendail dan terdengar seseorang mengangkat gagang telefon. Kedengarannya suara seperti seorang lelaki.

“Assalammualaikum. Aina ada di rumah tak?”

“Waalaikumussalam. Aina tiada di rumah. Dia kata pergi ke rumah Hakim untuk belajar.”

“Aina cakap begitu? Tak pe lah. Terima kasih ye bibik.”

Hakim meletakkan gagang telefon. Dia pelik dengan perangai Aina. Telefon tiada di rumah. Jika pergi ke sekolahnya. Tidak pastilah ada ke tidak? Hakim pergi ke arah Farisha.

“Isha. Minta maaf. Hakim nak keluar sekejap. Nak cari kawan. Risau pulak dia tak balik rumah lagi.”

“Hakim cari siapa? Mana tahu, Isha kenal orangnya?”

“Nama kawan Hakim ni Aina. Dia belajar satu sekolah dengan Isha. Isha kenal tak dia?”

“Isha kenal. Dia kawan Isha kat kelas.”

“Hakim nak cari dia kat sekolah.”

“Isha nak ikut.”

“Ok. Tapi bagi tahu mak Isha dulu ye.”

Farisha dan Hakim ke sekolah Farisha dengan di hantar oleh Puan Laila. Puan Laila bimbang mereka tidak dapat melepasi pak cik guard. Sebelum melintasi masuk ke dalam kawasan sekolah, Puan Laila meminta kebenaran masuk kerana Farisha tertinggal barang di sekolah. Hakim dan Farisha menaiki kelas Farisha. Tetapi Aina tiada di situ. Farisha melangkah tangga dan hampir terjatuh tangga. Hakim menyambut tangan Farisha. Aina yang baru keluar tandas, terlihat adegan itu menyebabkan dia rasa cemburu dan berlari menyorokkan dirinya. Farisha mengucapkan terima kasih kepada Hakim.

“Isha. Kita pulang sajalah. Dah pukul empat dah. Tak de orang kat sini.”

“Baiklah. Mana tahu dia dah sampai rumah kan?”


Farisha dan Hakim berlalu pergi. Mereka sudah mencari di semua tempat tetapi tiada Aina yang ditemui. Aina yang berada di dalam tandas, baru sahaja menyelesaikan kerjanya di perpustakaan, membasuh tangan sebenarnya. Tetapi tidak disangka apa yang telah dilihatnya tadi. Pelajar yang bertugas hari ini di perpustakaan Farhana, Arina dan seorang pelajar lelaki. Tetapi dia tiba-tiba terpaksa menggantikan tugas hari ini. Air matanya menitis, dia tidak akan mendekati Hakim lagi dan dia tidak pula membenci Farisha. Farisha cantik dan ramai pelajar lelaki di dalam kelasnya menyukai Farisha. Dia tidak hairan sekiranya Hakim juga merasa begitu. Dia akan tetap berkawan dengan Farisha dan Hakim. Cuma mengurangkan perjumpaannya bersama mereka.

RINDU 1


'Assalammualaikum. Sukar untuk aku bahasakan apa yang bermain dijiwaku. Rindukah aku padanya? Sayangkah aku padanya? Sedangkan beberapa hari lagi aku bakal menjadi seorang isteri kepada hamba Allah yang telah sudi menerima aku seadanya. Apa yang harus aku lakukan? Aku tidak mahu mengecewakan hati ibu dan ayah serta pihak bakal suamiku. Ya Allah tunjukkanlah jalan untuk menyelesaikan masalah ku ini.'

Jannah menutup blognya, usai sahaja dia menyelesaikan penulisannya. Memang sudah menjadi rutinnya untuk berkongsi perasaannya di dalam blog. Tetapi luahan perasaan yang terbaik adalah pada-Nya.Dia runsing dengan apa yang telah terjadi padanya dalam dua tiga hari ni. Dia mengeluh sendirian. Tiba-tiba terasa bahunya disentuh.

"Jannah tengah buat apa tu?" Ibunya, Puan Zaidah memasuki bilik anak daranya yang seorang itu.

"Tak ada apa-apa lah umi. Jannah ok je."

"Umi tengok sejak dua menjak ni anak umi banyak duduk dalam bilik. Kenapa ye?"

Jannah memusing kerusinya untuk menghadap wajah uminya. Puan Zaidah pula sudah melabuhkan punggungnya di atas katil milik Jannah.

"Bagini. Umi nak tahu tak apa yang Jannah jumpa semalam?"

"Jumpa apa? Jumpa Yusoff?"

"Umi ni...bukan Yusofflah. Tapi muka yang serupa seperti Azmin."

Wajah Puan Zaidah berubah. Setahu dia, Azmin sudah dua tahun meninggal dunia. Dia sendiri pergi melawat keluarga lelaki tersebut sewaktu majlis tahlil dijalankan.

"Takkanlah. Jannah salah orang kot."

"Betul umi. Jannah tak silap. Cuba umi tengok gambar dia kat telefon Jannah ni. Jannah sempat ambik gambar dia."

Jannah menunjukkan gambar lelaki tersebut kepada Puan Zaidah. 

"Aahlah. Serupa. Jadi kenapa?"

"Lelaki tu terlanggar Jannah. Masa dia minta maaf, dia terus cakap yang dia nak kahwin dengan Jannah."

"Lepas tu Jannah cakap apa kat dia?"

"Jannah cakap, Jannah dah bertunang. Beberapa hari lagi Jannah akan berkahwin."

Puan Zaidah hanya terdiam. Tidak tahu dia nak cakap macam mana lagi. Lelaki yang serupa seperti arwah Azmin muncul di hadapan Jannah dan cakap nak kahwin dengan Jannah! Macam tak logik pun ada. Pening rasanya kepala dia memikirkan masalah Jannnah. 

"Umi janganlah risau. Tak ada apa-apa yang akan berubah."

Jannah seperti dapat meneka air muka uminya. Puan Zaidah mengangkat muka dan hanya tersenyum. Dia tahu Jannah takkan mengecewakan dia dan suaminya yang sudah lama inginkan menantu seperti Yusoff. Jannah tidak berapa mengenali Yusoff. Apatah lagi ingin mengetahu tentang bakal suaminya. Pertunangan yang dijalankan atas dasar kepercayaan Jannah kepada kedua ibu bapanya dalam mencari jodohnya setelah arwah Azmin pergi buat selamanya.


HATI INI UNTUKMU 2

Tahun 1998

“Assalammualaikum….hari ini kita ada pelajar baru. Namanya Nurul Fateha Farisha. Harap semua pelajar dapat memberi kerjasama pada dia…”, Cikgu Zakiah memperkenalkan pelajar barunya kepada semua pelajar di dalam kelasnya.

Aina Suhana seorang pelajar perempuan yang sangat pendiam dan lebih suka menyendiri di dalam kelas. Tiada siapa-siapa yang berani mendekatinya dan walaupun dia merupakan pelajar yang sebegitu namun dia aktif dalam kokurikulum sekolah. Dia telah mewakili sekolah dalam bola jaring dan bola baling untuk ke peringkat daerah. Farisha telah diminta duduk di sebelah Aina kerana disitu sajalah tempat yang masih tersisa di dalam kelas itu. Farisha memandang Aina dan memulakan perkenalan dirinya.

“Nama saya Farisha. Nama awak siapa?”

“Nama saya Aina Suhana. Boleh panggil saya Aina.”

“Saya lihat awak sentiasa muram. Kenapa ye?”

“Tak de pape. Cuma kawan saya tak ramai dan mereka berada di kelas lain.”

“Tak pe.Saya boleh jadi kawan awak.”

Mereka sama-sama tersenyum dan Aina sangat rasa selesa dengan kawan yang baru dikenalinya. Mereka selalu bersama-sama oleh kerana Farisha masih lagi baru di situ. Makan bersama-sama, main bersama-sama. Cuma rumah mereka tidak dekat dan jarang dapat pulang bersama-sama melainkan jika bapa Farisha mengambil Farisha, dia pasti akan menghantar Aina sekali pulang.

Semakin hari hubungan mereka semakin rapat. Aina selalu menghabiskan masa petangnya bersama seorang pelajar menengah yang sudah menjadi kawan rapatnya ketika pelajar tersebut masih di sekolah rendah. Akmal Hakim Bin Zain. Semasa dia darjah dua dahulu. Lelaki tersebut berada di darjah enam. Aina selalu dibuli di sekolah tersebut kerana dia merupakan pelajar baru dan pelajar lelaki tersebut merupakan seorang pengawas. Hakim selalu nampak Aina dibuli jadi dia mengambil keputusan untuk menjadi pelindung kepada Aina. Mereka berkawan rapat sehinggalah sekarang. Walaupun Hakim adalah senior kepada Aina namun hubungan yang rapat langsung tidak menjarakkan umur mereka. Setiap hari Aina dan Hakim akan ke rumah pokok yang berada di laman rumah Hakim setiap kali mereka tamat waktu sesi persekolahan. Ibu Hakim, Puan Laila memang sudah biasa dengan kehadiran Aina dirumahnya. Aina dan Hakim sentiasa belajar bersama dan Puan Laila akan sentiasa berada di rumah apabila adanya Aina datang untuk belajar dan bermain.

“Terima kasih, makcik” Aina mengucap terima kasih kepada Puan Laila kerana menghidang air.

“Mama. Hakim rasa nak makan ais krim lah” Akmal yang ketika itu berada di tingkatan satu. Dia sentiasa memberi tunjuk ajar dalam pelajaran kepada Aina.
Akmal melihat rumah di depannya sedang mengemas rumah. Dia tahu dia mempunyai jiran baru dan hari ini baru dia nampak akan kehadiran ahli keluarga tersebut.

“Mama. Apa kata kita pergi tolong jiran baru. Bolehlah mama berkenalan dengan kawan baru…hehehehe”Akmal lantas berkata-kata.

“Boleh juga. Jom. Aina marilah kita ke sana.”

“Tak pelah mak cik. Dah petang sangat ni. Nanti ayah saya marah pula balik lambat.”

“Baiklah. Hakim hantarkan Aina dulu. Nanti dah sampai rumah terus pergi rumah jiran depan sana ye”

“Baiklah mama. Aina, jom”

Aina mengangguk. Dia salam Puan Laila dan mengucap terima kasih sebelum pulang. Aina masih tidak lupa untuk menghormati orang tua. Itulah ajaran yang sering diingati yang telah diajar oleh ibunya sebelum ibunya meninggalkannya dua tahun yang lepas kerana penyakit HIV Aids.  Aina sentiasa membawa basikal setiap kali ke rumah Hakim kerana Aina terlalu jauh.

Selepas menghantar Aina pulang. Hakim terus ke rumah jiran barunya dan memberi salam. Mana mama ni. Hakim mengomel sendirian.

“Assalammualaikum.”


“Waalaikumussalam.” Seorang gadis memakai tudung membuka pintu.