Monday, April 14, 2014

HATI INI UNTUKMU 8

“Assalammualaikum, Hakim.” Lelaki tersebut memberi salam kepada Hakim.

“Waalaikumussalam. Macam mana awak kenal saya???Do I know you???

Hakim mengeluarkan kata-kata dalam bahasa Inggeris kerana kelihatan lelaki tersebut seperti seorang asing. Putih, kacak dan segak orangnya.  Dia menganggarkan semua bahasa sudah disebutnya.

Yes, of course. Aku Yusofflah. Hakim ni boleh lupa pulak kat aku.”

“Lah….Yusoff rupanya. Lama tak dengar khabar kau…Kau sekarang kat mana???”

“Aku kat mana lagi kalau bukan kat syarikat bapa aku. Bapak aku tu memang nak aku kerja kat situ. Nak buat macam mana lagi. Hahahaha….”

“Kau memang baguslah Yusoff. Anak mithali lah katakan.”

Yusoff hanya memandang muka Aina semasa Hakim sedang sibuk bercakap dengannya. Aina yang sejak tadi terdiam mula perasan akan pandangan daripada Yusoff.  Dia mengangkat mukanya dan perbuatannya sukar ditafsirkan. Hakim yang sedar bahawa Yusoff seolah-olah dengar dan tidak dengar sahaja kata-kata yang dilontarkan. Kenapa Yusoff dengan Aina ni? Macam sembunyikan sesuatu sahaja dari aku. Detik hati Hakim.

“Yusoff, apasal lain macam je kau pandang Aina tu?”

Yusoff yang sedar akan tingkah lakunya dengan Aina menimbulkan tanda persoalan pada pemikiran Hakim terus membuka bicara.

“Mana ada…Aina ni kan kawan aku juga. Dah lama tak jumpa memang macam ni. Makin lawa aku tengok Aina ni….hehehe. Kan Aina??” Yusoff cuba menyembunyikan sesuatu dari Hakim.

“Aah. Dah lama tak jumpa Yusoff. Lagipun, kami terputus hubungan masa belajar tu.” Aina mengiyakan kata-kata Yusoff dan mula mengukir senyuman.

“Jadi kita bertiga ni memang dah ditakdirkan bertemu. Betul tak?? Hahahaha….”Yusoff dan Hakim tergelak besar.

“Gelak-gelak juga. Kau Yusoff, kenapa datang sekolah ni??Hehehe…” Hakim melontarkan soalan pada Yusoff.

“Saja je jalan-jalan. Nak ambil udara sekejap.”

“Pelik betul bunyinya tu…...”

“….Hakim, Yusoff…saya nak pergi dulu. Lagipun ada hal yang kena selesaikan. Lain kalilah kita berbual ye..”Aina yang sejak tadi mendiamkan diri, terus membuka suara untuk memberi kata putus. Penat rasanya dia untuk mendengar dua kawan yang dah lama tak jumpa.

“Ok. Lain kali kita jumpa ye.” Yusoff memberi jawapan bagi mewakilkan Hakim sekali. Hakim tidak bersuara. Dia hanya menganggukkan kepalanya sahaja. Niatnya untuk meneruskan perbualan bersama Aina telah diganggu oleh Yusoff.

Yusoff dan Hakim melihat Aina berlalu pergi dari jauh. Bayangan Aina sudah tidak kelihatan. Tiba-tiba telafon Yusoff berbunyi. Yusoff meminta diri sebentar daripada Hakim untuk menjawab telefon.

“Hello….wsalam. Aah…ok…ok” Perbualan telefon diamatikan. Yusoff pergi ke arah Hakim.

“Sorilah Hakim. Aku kena gerak sekarang.”

“Kenapa??Ada hal emergency ke??”

“Taklah emergency sangat. Orang rumah telefon. Ada hal yang nak diselesaikan.”

“Owh…ok. Nanti kalau free. Call lah aku. Al maklumlah…aku kan dah single sekarang ni.” Hakim bercakap sambil tersenyum simpul.

Yusoff hampir terlupa tentang kematian Farisha pada hari pertunangan mereka. Dia berasa simpati pada Hakim tetapi itulah yang dinamakan takdir.

“Takziah aku ucapkan atas kematian Farisha. Aku harap kau tabah ye bro. Jangan mudah patah semangat. Mungkin ada yang lebih baik telah diciptakan untuk kau.”


Yusoff memberikan kata-kata semangat pada Hakim. Hakim menghulurkan tangan tanda perpisahan sementara untuk pertemuan dia bersama Yusoff dalam masa yang singkat ini. Yusof bersalam dengan Hakim dan memeluk rakannya itu sebagai tanda persahabatan yang erat diantara mereka. Hakim melihat Yusoff berlalu pergi. Hakim berharap dia dapat bertemu semula dengan Yusoff dan…..Aina.

No comments:

Post a Comment