Saturday, November 7, 2015

One Side Love !!!!

Semester kedua bermula. Mia cuba mengfokuskan dirinya dengan kelab fasilitator di universiti. Hanya dengan menyibukkan dirinya dengan perkara lain, perasaannya pada Mr. A cuba dilupakannya. Mia dan Kamilah telah bercadang memasuki kelab itu dari semester lepas. Kini mereka sedang sibuk dengan program yang dijalankan oleh kelab tersebut.

    Mia kini jauh penempatan daripada Kamilah dan Maisara. Lebih kurang sebelah rumah. Tetapi roomate Mia masih sama iaitu Irdyna. Irdyna dan Maisara sibuk dengan aktiviti kolej. Manakala Mia dan Kamilah pula sibuk dengan aktiviti di kolej. Pergi ke sekolah membuat program dan berbagai lagi.

   Pertengahan semester kedua semakin hampir. Aktiviti kolej semakin rancak dengan program besar-besaran dan hari sukan antara kolej juga semakin hampir. Mia melihat jadualnya agak lapang sedikit. Jadi dia menyertai aktiviti sukan lempar cakera serta perbarisan untuk kolej. Lagipun siapa-siapa yang menyertai akan dapat sticker college dan itu yang penting untuk memastikan mereka masih lagi boleh menjadi penghuni kolej tersebut.

   Sepanjang perjalanan program, mata Mia sentiasa ternampak Mr. A di hadapannya. Perasaan yang cuba dilupakan telah kembali sedia ada. Mia cuba mengawal perasaannya agar tidak terbawa-bawa.
Maisara yang melihat gelagat Mia terus menegurnya.

   "Mia, awak cari siapa?cari dia ye...."Maisara mengusik Mia.

   "Tak de lah. Buat apa cari dia....dia kan sibuk. Hahahaha..." Mia memanjangkan lagi sakatan Maisara.

   Maisara dan Mia memang rapat. Mia selesa berceritakan masalahnya kepada Maisara dan Maisara pula sentiasa menjadi pendengar setia buat Mia. Mia sentiasa selesa dengan Maisara. Maisara tak pernah buat hati Mia sakit. Maisara juga sentiasa menceritakan sikap Mr. A yang pelik. Tetapi yang peliknya Mia masih lagi menyukai Mr. A walaupun ada kekurangan pada dirinya.



Semasa perbarisan akhir untuk sukan, Mr. A kelihatan agak tekanan. Mungkin kerana kolej mereka telah mendapat tempat ketiga dari empat kolej yang bertanding. Jadi perbarisan mereka telah dimarah. Pertama kali dalam hidup, Mia melihat Mr. A marah sebegitu. Selama ini dia melihat Mr. A sentiasa tersenyum dan peramah.

   Namun begitu Mia cuba membenci kekurangan yang ada pada Mr. A. Dia cuba mencari kekurangan pada Mr. A agar dia dapat melupakan Mr. A dengan cepat. Segala cara untuk Mia melupakan Mr. A telah beroperasi. Lupakan dia Mia...lupakan dia.....Itulah yang sering bermain dalam hati Mia.

No comments:

Post a Comment