Monday, December 7, 2015

Saat tibanya rasa itu

Pada saat ini aku mula berfikir dan berfikir dan terus berfikir........

Dunia makin dekat dengan pengakhirannya. Rasa itu sangat kuat di hati aku. Rukun iman yang ke lima, beriman dengan hari Akhirat. Mempercayai akan adanya kiamat (pengakhiran dunia).

Dunia semakin huru-hara. Yang kaya terus kaya dan yang miskin terus miskin. Peperangan seolah-olah biasa di mata manusia. Pembunuhan, pengeboman, kanak-kanak, wanita, remaja, orang tua.......tiada bersifat kemanusiaan. Apabila berlaku bencana alam, mulalah menuding orang itu salah, orang ini salah. Tapi sedarkah kita semua ini berpunca dari tangan-tangan kita sendiri. Kita tak menjaganya....padahal telah Allah jadikan kita khalifah di muka bumi ini.

Aku terus lagi berfikir, saat mentari semakin panas dan terasa bahangnya di muka bumi, banjir, gempa bumi, letusan gunung berapi, tanah runtuh, ais sudah mencair di kutub. Aku semakin berfikir, Allah mengingatkan kita bahawa Dia menyuruh kita kembali di jalan-Nya. Allah masih sayang pada aku dan pada mahluk-maklukNya. Jika Allah kehendaki pengakhiran dunia tanpa menunjukkan tandanya...pasti Allah akan lakukan. Mungkin saat itu, ramai yang masih jahil termasuk diriku.
Tetapi Allah Maha Pengasih dan Penyayang....Dia menunjukkan segalanya agar kita kembali pada-Nya.....

Aku berfikir lagi.....masa semakin cepat berlalu. Sekejap sahaja sudah berada di pengakhiran tahun Masihi. Tahun Hijrah sudah lama melabuhkan tirainya dan memasuki tahun hijrah yang baru. Perkara yang aku ingin ubah tidak banyak dapat diubah dan dosa yang aku lakukan masih lagi dosa yang sama. Sempatkan aku benar-benar bertaubat pada-Nya? Sebelum berakhirnya dunia? Sempatkah aku menjelaskan segala hutang-hutang aku di dunia? sebelum berakhirnya dunia? Sempatkan aku beramal soleh dan mengumpul segala bekalan yang mencukupi untuk ke sana? Sebelum berakhirnya dunia? Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui segala ciptaan-Nya di langit dan bumi dan seluruh alam.

Aku berfikir lagi.... Allah menciptaan setiap benda ada pasangannya.....Lelaki perempuan.....tua muda....senang susah.....sihat sakit.....hidup mati.....laut darat....tinggi rendah....hitam putih....jauh dekat.....ringan berat....awal akhir.....

Aku berfikir lagi....sehingga aku tidak dapat fikirkannya lagi....sesungguhnya luas ciptaan Allah. Belum lagi alam yang tidak nampak dengan mata kasar......betapa kerdilnya aku di dunia ini. Aku tidak ada apa-apa di dunia ini. Semuanya ciptaan Allah yang telah dipinjamkan kepada aku. Abah...Mak....Along...Angah....Alang....Ateh...Adik....Mak cik....pak cik....(Keluarga). Alhamdulillah. Ilmu yang dapat aku tuntut dan peluang aku untuk mempelajari ilmu agama daripada aku kecil hingga dewasa. Hidup selama 24 tahun dan 10 bulan. Alhamdulillah. Rumah tempat berteduh yang selesa. Kenderaan. Pakaian. Tubuh badan yang sempurna. Tiada cacat celanya. Udara yang masih memberi aku kekuatan untuk bernafas. Akal yang diberi untuk berfikir. Tak terkira harta pinjaman yang Allah berikan pada aku. Aku? Banyak mana yang aku beri pada Allah? Manakah kesetiaan aku? Manakah janji aku pada-Nya? Manakah? Manakah? .....kira dengan jari tangan pun belum cukup! Allahu Akhbar!

Penulisan aku ini untuk menyedarkan diri aku dan manusia yang senangkatan mungkin perangai seperti aku. Ingatlah! dan fikirlah! Dunia ini hanya sementara. Bukan ia kekal selamanya.....